menjalani peralihan fase hidup

Image result for pegangan tangan romantis

sebenernya rada males ngepost ginian sih, tapi ternyata kalo di post di blog bisa dibaca ulang dan jadi reminder hahah.

saya memaknai peralihan fase hidup sebagai suatu fase peralihan yang sangat.  berarti bagi manusia dikarenakan kebanyakan keputusan yang akan menentukan alur hidup kebanyakan di ambil di fase ini. dari lulus SD ke SMP, SMP ke SMA, SMA ke Kuliah, Lulus Kuliah masuk dunia kerja, menikah, memilih lapangan kerja, pindah pekerjaan, dan lain-lain. termasuk di dalam fase peralihan ini memilih sekolah, memilih kampus, memilih teman dekat, memilih pekerjaan, memilih lingkungan, memilih risiko, dan terakhir, memilih pendamping hidup #eh

bicara tentang yang terakhir, dari sejak zaman kuliah saya suka membayangkan (dan menginginkan) menikah di usia muda, atau bahasa kasarnya menikah pada saat kuliah. alasannya sih biar keren, #eaaaaa. sama satu alasan lagi bahwa mantan saya (deuh) menikah sama suaminya yang sekarang pas waktu saya masih kuliah. jadi ceritanya pengen balas dendam gitu, kalo dia bisa nikah pas saya masih kuliah, saya juga bisa. eh ternyata ga kesampean sih dan bersyukur juga soalnya tanpa nikah pun, Tugas akhir dan skripsi saya sempet keteteran. gimana jadinya kalo saya nikah pas kuliah? hahahaha

setelah lulus dan kerja, keinginan untuk segera nikah sebenernya tinggi banget, belum lagi si teteh udah nagih-nagih aja (ups) dari dulu. saya juga pengen, siapa sih yang ga pengen. tp akhirnya setelah di pikir-pikir, yowis lah realistis aja dulu, duit belum ada, pola hidup belum teratur, ilmu belum cukup, kesiapan mental juga belum ada, ngaji masih males2an. duh menyedihkan sekali hidup saya.

yang jadi masalah adalah, saya selalu menjadikan argumen-argumen tersebut sebagai excuse buat diri saya sendiri dalam mempersiapkan fase transisi ini. kalo mau ngaji selalu bilang “ah nanti aja, beli buku aja cukup” dan akhirnya ngaji gajadi buku pun ga beli. kalo mau ngirit selalu bilang “ah masih lama ini, pake aja dulu” dan akhirnya duit ga kekumpul, menghilang mah iya. selama 2015-2016 awal, yang harusnya digunakan sebagai persiapan fase transisi, malah jadi fase excuse dan excuse.

sampai akhirnya saya ngobrol ke temen sekantor dan nanya-nanya persiapan dia buat nikah. dia cerita banyak gimana keluarganya sebenernya ga mampu berkontribusi banyak bantu dia buat nikah. gimana gaji dari kantor yang kadang-kadang suka menghilang entah kemana, gimana uang lemburan dan uang bonus yang telat mulu. sampai akhirnya si temen saya ini memantapkan diri buat maju ke KUA dan melamar calon istrinya. ternyata setelah dia memantapkan diri, justru persiapan buat nikah malah terasa lebih gampang. dia cerita kalo dulu sebelum memantapkan diri, susah banget buat nabung dan setelah memantapkan diri, justru menabung lebih gampang.

dari cerita teman saya, dan hasil diskusi dengan teman-teman lain, pada akhrinya saya sampai di kesimpulan bahwa yang namanya status “siap ” atau “tidak siap” pada akhirnya kita sendiri yang menentukan, bukan orang lain. dan pada akhirnya, kesiapan itu harus dimantapkan, bukan diukur atau dikira-kira, khususnya bagi saya karena saya sering menjadikan ketidaksiapan ini sebagai excuse untuk menunda, bukan malah mempersiapkan. akhirnya setelah berdiskusi dan (alhamdulillah) dapat lampu hijau (secara ga langsung) dari orang tua, ya sudahlah, bismillahi tawakkaltu alallah, saya harus memantapkan diri untuk memasuki fase transisi ini.

memang sih, saya juga nanya ke diri saya sendiri. kok berani banget bilang kayak gitu padahal PRnya masih banyak? pertanyaan meragukan sekaligus (bisa jadi) godaan syetan sih. dan akhirnya jawaban saya sederhana “kalo ga bilang siap sekarang, sampai kapanpun ga bakal siap”. sisanya bisa disiapkan sambil jalan, yang penting niat, mental dan ilmu sudah harus siap terlebih dahulu, ma’isyah bisa sambil jalan.

dan akhirnya, mudah-mudahan proses transisi fase hidup ini berjalan dengan baik, dimudahkan, barakah, dan diridhoi Allah swt sebagai ibadah. amiin

 

Jakarta, 24 maret 2017

 

Advertisements

One comment

  1. Asixxx ditunggu undangannya 😊

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: